Jalan-jalan ke Curug Pitu Banjarnegara

Seperti biasa, setiap bulan saya punya jadwal untuk mengunjungi anak saya yang tinggal dan sekolah di Wonosobo. Kunjungan bulan ini tepatnya pada hari Sabtu tanggal 13 Agustus 2016. Dari rumah di Ambarawa sekitar jam 08.00 WIB, saya langsung meluncur menggunakan motor menuju Wonosobo. Karena hujan, jadi perjalanan sedikit lama, dan sampai di Wonosobo sekitar jam 11.15 WIB.

Begitu sampai di Wonosobo, saya langsung menjemput anak saya di sekolah SLB Dena Upakara. Lalu, meluncur untuk mencari hotel yang murah sebagai tempat menginap. Hotel yang saya tempati dengan harga 150 ribu rupiah dengan fasilitas air panas dan televisi. Waktu itu di Wonosobo juga turun hujan, jadi kegiatan saya hanya nonton televisi sambil bersantai ria bersama anak di hotel.

Minggu pagi, bangun tidur langsung mandi, lalu pergi keluar untuk mencari sarapan pagi. Sambil sarapan, saya browsing internet untuk mencari tempat wisata yang murah meriah. Dan akhirnya ketemu tempat wisata yaitu Curug Pitu di Banjarnegara. Setelah sarapan saya langsung menuju hotel kembali untuk check out, lalu langsung meluncur ke tempat tujuan yaitu Curug (air terjun) Pitu Banjarnegara.

Curug Pitu merupakan air terjun yang ada di dekat sentra Salak Pondoh, yang berada di Desa Kemiri, Kecamatan Sigaluh, Banjarnegara, Jawa Tengah. Untuk menuju Curug Pitu, perjalanan dari kota Wonosobo kurang lebih sekitar 1 jam.

Dalam perjalanan saya berhenti sejenak untuk bertanya sama penjual salak pondoh tentang keberadaan Curug Pitu. Kata si penjual salak, nanti kalau ada gapura yang bertuliskan Curug Pitu, itulah jalan masuk menuju Curug Pitu. Tidak begitu lama, akhirnya ketemu juga gapuranya, dan saya langsung masuk untuk menuju Curug Pitu.

Pintu Gerbang menuju ke Curug Pitu (sumber)
Jarak dari jalan raya ke tempat Curug Pitu ini kurang lebih berkisar 4 km. Sejauh 2 km dari jalan raya merupakan jalan aspal hotmix yang masih baru, namun 2 km setelahnya adalah jalan aspal yang sudah rusak dan jalannya agak terjal.

Setelah perjalanan sekitar 15 menit, akhirnya sampai juga di tempat tujuan. Sebelum masuk ke lokasi curug, saya harus membayar tiket masuk 4 ribu rupiah untuk 2 orang dan sudah termasuk parkir. Seperti namanya, curug ini memiliki tujuh buah tingkatan dari atas ke bawah sehingga diberi nama Curug Pitu. Untuk melihat keselurahan rangkaian tingkatan curug ini harus berjalan kaki naik ke atas / ke arah hulu, dimana jalan yang harus dilalui berupa jalan setapak yang sempit dan cukup licin.
Curug Pitu Banjarnegara
Pertama kali yang saya kunjungi adalah curug pertama yang letaknya paling bawah. Untuk menuju ke curug pertama, dari pendopo ( rumah kecil ) kita harus menuruni anak tangga beton yang jaraknya sekitar 10 meter. Curug ini merupakan curug yang paling besar dan tinggi. Ketinggian curug pertama ini sekitar 30 meter dengan kolam dibawahnya yang dapat digunakan untuk mandi atau sekedar bermain air terjun yang dingin.
Curug Pertama
Setelah puas di curug pertama, saya langsung menuju curug ke dua. Untuk menuju curug ke dua, kita naik anak tangga beton lagi yang jaraknya sekitar 25 meter. Di lokasi curug ke dua juga terdapat pendopo ( rumah kecil ) untuk beristirahat melepas kelelahan saat naik anak tangga. Curug ke dua ini tingginya hanya sekitar 5 meter, lebih pendek dari curug pertama.
Curug Kedua
Selanjutnya perjalanan di lanjutkan ke curug berikutnya. Tapi keadaan jalan menuju curug ke tiga sampai curug ke tujuh hanya terdiri dari bongkahan bebatuan yang apabila terkena hujan atau pada saat musim hujan akan menjadi sangat licin dan tentu saja ini sangat membahayakan keselamatan para pengunjung apa lagi curug pitu merupakan kawasan perbukitan yang tinggi.

Karena melihat kondisi anak saya yang sudah kelelahan, maka perjalanan saya hanya sampai di curug ke empat. Di curug ke empat ini, kondisinya hanyalah air yang mengalir di atas batu yang tidak terlalu tinggi sekitar 1 meteran, tapi bentuknya memanjang.
Curug Keempat
Setelah puas, kami langsung pulang menuju ke bawah dengan menyusuri jalan setak dan menuruni anak tangga yang kita lewati tadi waktu naik ke curug. Meskipun dalam keadaan capek, tapi hati kami merasa senang, bisa menikmati keindahan Curug Pitu Banjarnegara. Sampai ketemu lagi di perjalanan saya berikutnya.
Jalan-jalan ke Curug Pitu Banjarnegara Jalan-jalan ke Curug Pitu Banjarnegara Reviewed by Nandang Pitoyo on 19.19 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Berkomentarlah secara bijak, jangan melakukan SPAM

Diberdayakan oleh Blogger.